Final Piece of Visa Application (Visa Schengen Part 4)

Posted by Fico , Tuesday, April 12, 2011 1:25 AM

March 31, 2011

Setelah menghabiskan 10 hari gak tentu juntrungan, gak pengen makan (selain eskrim, coklat, frozen yoghurt sama ayam penyet..hahaha!). Dan setelah penderitaan besar lain seperti merayakan ulang tahun sendirian di Jakarta (huhuh i am literally by my self-eat cake at Pejaten Mall-please dah!!) demi surat sakti yang namanya "Visa Schengen" tiba harinya untuk moment of truth..

Apakah nama gue bakalan di permasalahkan? apakah gara2 gue gak ingat nomor telepon kantor atau keberanian gue ngakak ngetawain si bule soal penyunatan marga BUTAR-BUTAR bakalan berbuntut panjang....

Flash Back...

Sebelum gue ninggalin tuh counter si bule, dia dengan napsunya menstempel "sesuatu" di passpor gue... huhuhuh...

Stress, kurang tidur, ngejar pesawat sore.. what could be worse??

Sumpah gue stress berat. Sempat nangis pula waktu Mr T telepon, dia tanya "is it rejected?" gue bilang lagi OTW ke kedutaan, "lhaa.. lo kenapa nangis?" hueheu dasar bule gila gak tau apa pengorbanan gue dari hutan ke kedutaan buat ngurusin tuh visa, awas aja gara2 nama keluarga gue di tolaaakkk!! anyway.. tidak beralasan gue nangis, maskara jadi luntur juga... gak keren!!

Sesuai dengan surat sakti, gue di suruh datang jam 1 siang. Kebetulan hari itu gue juga pulang ke hutan gue tercinta di Sumatra... gak sabar liat api flare yang membara di tengah hutan (ciehh.. gaya) sama naik mobil dobel gardan yang tinggi kek kuda.. kangen sama kucing gue juga (cimot, i lop u!!). Terakhir kerja tanggal 16, dah setengah bulan gue tinggal bo!

Semua copy surat2 aku bawa lagi di map terpisah.. mana tau nanti di butuhkan, termasuk copy KTP.

Berangkat dari hotel, mampir tempat kerja kakak ngambil titipan, langsung meluncur ke kedutaan Jerman. Macetnya naujubilah... hal yang gue suka tinggal di hutan sumatra, nyetir 120km per jam puas ajah... gak ada macetnya.

Jam 12.35 nyampe di depan pagar ijo, dueeehhh gila apa.. daha ada aja yang ngantri... kali ini aku lucky number 5! panas terik bowww.... ngelipir ke pinggiran pagar.. berharap tuh pohon mangga (kalo gak salah mangga sih) bisa ngurangin panas matahari.

Panasssshhh!!

Di tengah antrian, ada cewek seumuran, gue ajak ngobrol.. huhu.. doi juga ngambil visa, sama tujuan ke JERMAN, hueheuh... baru pertama juga, tapi dia di sponsorin kakak iparnya.. wew... beda case sama gue.. yang di sponsorin teman... laki2 pula.. gue mikirnya dah  parno.. sebab mereka pasti ngira gue dah napsu aja mau kawin sama si bule dan gak mau balik ke Indonesia (di sop sama mak gue lah!) dan jadi ilegal immigrant. Yeehh.. what ever lah.. gue dah bilang temen... kalo kaga percaya ya sutralah (TTM gak ditanya toh? huehueh single flirting sana sini sah ajahh tariikkk kang!)

Sekilas bisa keliatan proses pemeriksaan di dalam (note juga waktu-jam kerja yang di "plate")


Pak satpam keluar dan teriak2 soal surat2 mesti di siapin sama HP dimatiin termasuk ipod. Dah belajar dari pengalaman, gue bawa HP cuma 1, ipod di tinggal di mobil sama barang2 lain yang gak penting. Pak Satpam juga suruh keluarin KTP ASLI sama surat yang di kasih waktu masukin formulir pengajuan visa buat di tunjukin sebelum masuk ke dalam pintu hijau kecil itu. (oh ya.. aku liat ada juga yang keluarin SIM A, kek nya yang penting ID asli, bukan copy)

Prosedur masuk di ulang lagi, pemeriksaan tas, pemeriksaan badan pake detektor, trus di kasih no mor loker HP. Setelah di periksa, tas BOLEH DIBAWA MASUK setelah di periksa. Selanjutnya prosedurnya bedanya kita langsung di suruh naik ke lantai 2 tempat aku ngambil nomor antrian.

Ya udah dengan tertib kita semua naik dan ngantri.. feww.. lucky number 4!

Ternyata si tante Jerman lagi yang buka loket, ya Allah! napa pula dia pindah bagian sini.. haduhh... udah gitu telat pula.. jam 1.35 baru dia buka tuh loket... katanya sih baru makan siang.. yee.. tante kok telat gitu sih!!

Gua cuma takut sama flight gue yang jam 5 bo!! kalo macet ke airportnya hueehh mampus lah gue!

Antrian pertama maju ke meja. Tuh cewek, keknya bini/pacar bule (maap stereotype) kulit coklat mendekati gosong, dengan dress dan rambut di warna serta baju yang loose top.. bolak balik visa... visanya gak di approve, si cewek keknya sebel banget, langsung gubrak2 ke toilet...lhaa? haduhhh!!! wadaaaaaaaaaaaaawww!! masa yang pertama aja udah gak di approve!

Yang kedua ibu2 dan sama bermasalahnya... si ibu fasih banget bahasa Jermannya, keknya dia kena masalah gara2 surat pengambilan yang di kasih waktu kita submit formulir ngga ada! dia ngotot katanya ngga di kasih sama sopirnya katanya ngga ada.. hoalaahh... kok nitip toh?? emang bisa gitu?? anyweyy... berhubung balas pantun yang cukup lama... si ibu di suruh geser... dan masih aja jawab pake bahasa Jerman.

Gue nervous sampe pada titik mau muntah.. hahahah! sarap ya! kemah benerrr!

Tinggal satu cewek depan gue, yang tadi gue ajak ngobrol, kita salaman sama2 bilang gut lak!!

Dia ngintip passportnya kek ngintip raport waktu SMA.. huhuh... doi trus ngelipir keruangan sebelah.. haduhh.. di approve kaga ya??

Pas tuh cewek pergi dari loket.. datanglah om Jerman.. dah.. gak tau masalahnya apa dia debat sama si tante Jerman....lahh..lahh.. gimana ini... keknya ngeributin si Ibu yang gak ada surat itu. Akhirnya si tante Jerman menyingkir dari loket, keknya nyelesaikan masalah sama si ibu2...dan di gantikan sama si om yang cukup enak di pandang. Syukurlah...

Dia lirik ke aku dan suruh maju, huduuuhhhuhuh... kok berasa kek pengumuman UAN aja? dia nyari passport aku di tumpukan passport, wew.. kok susah nyarinya.. gak ada apa?

He finally found it.. aku liar selembar kertas di selipkan di passport, sama kek cewek yang pertama ngantri... haduh... aku pasrah. Si om bule buka passport aku, dengan wajah serius dia bilang "u-uh, sorry" aku lemesss.... dada sesak pengen nangis. Dia liat muka aku lagi, kaget dia bilang "eh jangan nangis, maaf! April Mop ya!" pake bahasa Indonesia yang aneh! sambil buru2 dia tunjukin passport aku...

Doohh apa lagi ini.... April mop kok bulan Maret!!! aku maksa konsentrasi ... liat sekilas stiker yang ketempel di passport dari balik jendela. Dia senyum dan masukin passport aku ke laci, dan langsung aku ambil, di buka....

My visa APPROVED!!! yaaayyyy! berangkaaattt!!

Aku gak percaya liat stiker ini di halaman passport aku. Wooww!! bahkan dapat multiple entry??? (ERRHH Aku conteng "cuma" single entry kok di formulir nya....) dahsyaaattttt!!! this is more than i expected!! yeee haa!!

Aku pergi keruangan sebelah tempat aku nunggu wawancara, huhuh terharu biru aku baca ulang.. i can't believe they approved my visa!! untuk 17 hari dan aku bisa mondar-mandir keluar masuk di negara schengen??? oh my God!!

Aku pengen teriak jumpalitan norak!!! huahauhauhauahuahauhauh! bodo! penderitaanku dah cukup 10 hari! huhuhu... terbayarkan.. Alhamdulillah ya allah... gak sia2 gue ulang tahun keknya menderita banget!... si cewek deketin gue, sambil senyam senyum.. wah visanya di approve juga! kita pelukan sambil cekakak cekikik.... i don't even know her like 3 hrs before... but we shared the joy!

Kami berdua senang banget! padahal baru kenal juga di gerbang depan... tapi alhamdulillah! sama2 di approve!! kita tukaran nama facebook, dan alamat mail... dia ternyata berangkat bulan Juni... ohh ok.. jadi aku duluan...

Aku gak punya waktu banyak.. sebab pesawat aku jam 5.. kurang dari 3 jam! jadi buru2 aku keluar dari kedutaan... ambil foto pak satpam yang cengar-cengir liat aku jumpalitan di trotoar... buoooodoooo! aku senaaaanggg!


Wont forget the "Germany Embassy" experience ever!!!

Paris and Germany, here i come!!!!!!!

>>>>>kocar-kacir ngelipir ke airport!!!<<<<<




ps. Setelah buru2 ke airport nguber pesawat.. ternyata pesawat aku di delay, landing di jungle hampir jam 10.30 malam!!! thanks a lot LION AIR! grrhh!

Germany Embassy-Alamaaak!! (Visa Schengen Part 3)

Posted by Fico , Saturday, April 9, 2011 1:09 AM

Sumpah gak bisa tidur... wakwak... kebangun sebelum azan subuh... sempatin "nyapa" tuhan dulu mohon doa restu.. mandi dan sarapan dengan pop mie sama oreo (wakwak asal!) sambil nonton tv yang kabur gara2 kabel antenanya gak bener!

Berangkat dari penginapan di daerah Menteng jam 6.10 pagi dengan taksi. Dandanan formal dengan kemeja putih dengan celana jeans hitam dan sepatu. Aku bawa ATK lengkap, pena hitam, tip ex, penghapus sama pensil, klip kertas sama lem (haha lebih lengkap dari UAN!)

Sebelumnya mampir dulu di Mandiri deket dengan kedutaan buat ambil uang visa yang jumlahnya Rp 700.000,-
Antrian Panjang sebelum jam 7! hiks.. meyakinkan semua tampangnya!


Sampe di gerbang kedutaan Jerman, pak security suruh kita berhenti dekat dengan pintu kecil yang di depan menara BCA. Wew... dah ada banyak orang antri rek!

Setelah dihitung aku urutan 10 dari yang depan.. huhuh.. dah pagi2 juga...

Sempat keder liat yang ngantri...huhuh.. tampang "mapan" semua.. ada dua ibu2 yang bajunya rapi jalihh.. dengan perhiasan mentereng dan sepatu keren.. sama beberapa bapak2 dengan rambut rapi dan kemeja bersih (ya iya laaahhh) sepatunya juga bagus.. huhu... kenapa gue jadi keder gini yaaakkk? ada juga yang seumur aku.. tapi keknya dia mahasiswa.. tampang percaya diri gitu sama bawa map putih bening.

Oh ya.. mendingan datang pagi deh.. di tempat ngantri gak ada tempat teduh... trotoar aslewww!!! gue dah pasrah angin buat rambut dah kek mik mak penyihir di komik donald duck jaman dulu.. duh.. ammmpuuunn! mana muka dah nambah berapa inci tebalnya gara2 debu dari jalan.... sengsara dot com! kalo siang gak kebayang lah.. panaass!!

Sambil nunggu iseng2 lirik2 tetangga (dah dangdutan..huhu) ternyata semua pada nempelin foto di formulir! dua2nya! waduuh.. untung bawa lem! buru2 aku tempelin foto keduanya di sisi kiri dan kanan atas halaman awal formulir visa! weeww! lumayan.. hasil lirik2 hahah...

Pintu baru di buka jam 7.10 am katanya gak biasanya biasa lebih cepat atau tepat waktu banget.

Pintu Hijau "Keramat" yang belum kebuka jam 7 lewat! hiks....


Pak security ingatin soal alat elektronik yang mesti di matiin sama formulir yang harus lengkap di isi, dan pasport sama formulir harus di jepit jadi satu.

Dengan grasak grusuk aku pindahin jepitan dari dalam map. Untungnya aku udah susun isi folder di mapsesuai dengan list persyaratan di website kedutaan Jerman. Di pintu kecil yang di buka, pak security memeriksa formulir sama passport satu persatu.. errhhh sudah ada yang di eliminasi hahaha disuruh tulis ulang formulir wadaww.. mudah2an aku gak deh..

Lolos dari security di gerbang, masuk ke dalam.. humm.. kek garasi mobil yakk atapnya biru... ngelewatin line antrian buat cek barang. Disini semua barang di cek detail sampe kotak pensil di buka segala. Barang elektronik kek HP atau IPOD disingkirkan.. hehe maksudnya di pisah dan di masukkan ke locker, dan kuncinya di suruh di kalungkan ke leher.

Sudah di cek semua, tas di kembaliin dan kita disuruh duduk di tempat duduk yang disediain di bawah tenda biru hehe... semua pada cek ulang dokumen, aku binun apa lagi yang mau di cek disini.. huhhuhu... pasrah..

Disini kita duduknya di jejer sesuai dengan antrian yang di luar. Ternyata di antara yang 9 di depan gue ada yang cuma mau ngambil passport.... alhasil i become lucky number 7!

Disini kita di panggil lagi satu2 dari speaker sesuai dengan nomor urut yang ada di gantungan loker yang di cantolin ke leher. Di panggil ke bagian depan deretan kursi, ada kek pos kecil buanget, kek pos security juga di balik papan tulis.. jadi gak bisa keliatan apa aja kejadian di sana...

Huaaahhh this is it! jantung mo rontok liat para pelamar berguguran huhu.. gak ding lebay.. ada satu lagi ibu2 yang pulang marah2 gak tau napa.. huhuhu.. tambah stress...

Pas giliran aku, aku cek semuanya dan semua copian surat2 aku masukin dalam map terpisah.

Surat2 di periksa satu2... dibolak balik.. diliat per nomor.. hiks hiks hiks...
Yang jelas banyak yang di keluarin dari lampiran aku:
  1. Copy slip gaji yang di legalisir selama 3 bulan yang aku minta dari kantor (di stempel pula)
  2. Surat keterangan kerja dari HRD (aku buat dua, yang satu dari boss aku/kepala departemen, yang dipake dari boss aku ternyata)
Oh..ohh..ohhh... ada satu nomor yang dia lingkarin pake SPIDOL MERAH saudara2.. hiks.. ternyata ada satu nomor (nomor 33) yang aku gak kasih jawaban. Oh ya kalau jawabannya ngga ada atau ngga tau jawab aja dengan N/A jangan di kosongin! aku dapat tips ini juga dari internet.. fiuuhh sukurnya aku ikutin.. (formulirnya aku convert dari PDF ke MS Word biar bisa di edit, aku dapat softwarenya free dari internet kok).

Nomor 33 tadi pertanyaan soal "Biaya perjalanan akan di tanggung oleh?" karena aku liat kolom di bawahnya ada tulisan "lihat nomor 31 dan 32" dan sudah aku conteng.... aku pikir gak perlu di jawab lagi.. tapi ternyataaa.. hehe.. ya sudah aku tulis tangan! tulis nama lengkap Mr T.

Berkas aku di bolak balik beberapa kali.. trus mbak itu minta copy surat undangan dari Mr T untung dah aku dah copy semua berkas... dan dia balikin semua surat2 yang dia "lepehin" ke aku termasuk surat invitation asli dari Mr T. Dan bilang dengan singkat.. "ke atas ya"

Wooowww! lolos bagian ke duaaaaa!!

Gak sabar aku naik ke lantai dua. Dibalik pintu kaca ada ruangan tempat ngantri, weitss ada pak satpam... dia tanya mana formulirnya.. dan dia kasih nomor antrian, aku disuruh duduk dan tunggu.

Baru sebentar si pak satpam kasih nomor lain lagi.. salah katanya.. weeewww! dah tegang gini coba di kagetin dengan nomor salah! huuuhh..

"Hawa" disini lebih tegang.. haha... aku liat beberapa orang di loket yang berjejer.. aku coba pelajari.. huhu di mana bayarnya atau di mana interviewnya....apa ada ruangan terpisah.

Aku di suruh ke loket 4 tulisannya "Visa Bisnis" nah loh.. kok bisnis ya? ternyata kalau dengan surat sponsor resmi kek aku di anggap visa bisnis/besuk hohoh.. ternyata nih surat sakti juga!

Nomor aku dipanggil.. weeeksss.. kenapa di sini gak ada yang senyum ya? serius bener toh.

Si nyonya meneer suaranya lantang dahsyat membahana... hiy syerem...

Kaca antara petugas dengan pelamar visa keknya kedap.. jadi bicara lewat speaker.. kalo mau kasih surat2 masukin lewat lemari yang bisa buka tutup (ngeri kejepit euy tangan!).

Formulir visa yang udah di cek bolak balik sama passport serta foto dll di masukin ke laci.. huff here we go... yang terjadi terjadilah...

Di cek satu persatu formulir aku... trus disuruh tunggu.. huhu.. menit2 menegangkan. Aku di tanya satu persatu soal isi formulir itu. Trus disuruh tunggu, keknya doi mau ngambil formulir yang lain.. aku dah parno aja di suruh tulis ulang tuh formulir.. iiidiihh.. ngga deh.. najong!

Ternyata interview ya disitu jugaaa... dia tadi ngambil formulir buat interview keknya.. huff huff tarik napas ala persiapan melahirkan (pendek2 dan cepat--tips biar gak grogi speech..lhaa?) aku pernah baca ada yang gagal CUMA gara2 di interviewnya grogi dan terlihat mencurigakan (wew!! sadis) dan itu hak mereka buat reject visa atas interview itu (subjecktif banget sih, huhu)

Pertanyaan yang di kasih ke aku:
  • Nama lengkap?
  • Nama ibu kandung?
  • Rencananya lama perjalanan berapa lama? mulai dari tanggal berapa ke tanggal berapa?
  • Nama lengkap Sponsor siapa? kenalnya dimana? berapa lama sudah kenal?
  • Komunikasi dengan sponsor dengan apa? (weeww bahasanya dia ngawur dot com!!) --jawaban aku yang pertama "dengan email, via skype dan telpon" dia teriak "bukaaann, kamu pakai bahasa apa??" weeww....  bilang duuunkss kacau nih! aku jawab dengan bahasa Inggris!! (doi sebenarnya faseh bahasa Rusia, sama Jerman, haukhuakahuak--hurup mati semua!)
  • Jumlah saudara kandung kamu berapa?
  • Kamu anak keberapa?
  • Pekerjaan orang tua apa?
  • Biaya hidup sehari-hari dari mana?
  • Kerja sudah berapa lama?
  • Status kepegawaian?
  • Alamat Perusahaan? nomor telepon? (aku gak bisa jawab nomor telepon.. hahah mampus!)
  • Bagian apa? kerjanya apa aja?

Sesak napaaasss euyy gilaaa!
Akhirnya dia tanya sesuatu yang hampir bikin gue ngakak...

"Nama keluarga kamu dua kata, di Jerman tidak bisa dua kata, cuma boleh satu" dia ancang2 mau coret nama belakang aku yang notabene nama bokap "jaaanggaaannnn!" dangdut dah teriak2 emosi! tega bener nih nyonya!!

Aku jawab itu nama bokap, jangan di hapus salah satunya!! kan di passport udah kek gitu dari awal! kalo nanti dirubah dan bermasalah di airport siapa yang mau tanggung! (aku gertak balik). Dia angkat pena-nya dari kertas... "kecuali kamu kasih tanda "-" di antara kata pertama dan kedua baru boleh.." dia dah siap2 mau coret lagi.. HYYYAAAA!! apaan sih ni buleeee!!

Gue jelasin dengan bahasa inggris, kalo lo kasih tanda "-" di antara dua nama itu artinya satu nama keluarga ibu satu keluarga bokap dunks! jangan di rubah deh!!" dia diam lagi...

Trus dia bilang gini; "kamu dari sumatra kan?" gue jawab iya, "kamu tau batak?" aku jawab iya lagi. Trus dia bilang gini... "Kemarin ada cewek batak juga apply for visa.. nama keluarga dia BUTAR BUTAR karena tidak bisa dia terima saja jadi BUTAR aja" katanya sambil natap gue yang cengo.. bingung mau ketawa ngakak atau teriak2 begooo! sumpaaahhh huahauhauahuahuahauhauh!!!

Gue punya banyak temen batak, baru kali ini gue dengar ada yang rela marga-nya/nama keluarganya di "sunat" semena2 sama orang Jerman... gila apa??? segitu demennya sama visa Jerman masa rela nyunat nama keluarga sendiri??? gimana yang namanya "RAJA GUK GUK" gilaaaa!!!! (bayangin nama di visa jadi "GUK GUK" RELA GAK SIH LOOO??? LoL (yang marganya Raja Guk Guk pasti setuju sama aku--peace guys!)

Geezz.. gue jawab.. "no i can't do that". Bodo... gue cinta sama nama bokap.. terserah tuh cewek batak palsu mau nyunat nama (temen2 gue yang batak mana ada yang rela nama marga mereka salah huruf 1 aja, apa lagi disunat!!!).

Gue gak relaaaaa... Si bule diam sesaat.. "tapi nanti tidak bisaaaa" yeeh ngeyel juga.. humm cari penyelesaian terbaik gue diam juga mikir.. sampe si bule bilang "oke.. bisa kamu buat sebagai nama tengah salah satunya, jadi nama kamu dan nama pertama ayah kamu lalu berikutnya nama ke dua ayah kamu, bagai mana?" weeewww.. gue capeek.. huhuhuh...mikir...

I just said.. ok... ini bule reasonable, dia dah cari penyelesaian... gue juga gak mau terlalu keras.. toh kalo di gabung juga nama bokap gak misah lah... (ntah lah gue dah eror bo jam 8 modal pop mie!! lapeerrr....). Aku jawab.. ok.. you could do that.. kalo gak buat masalah nanti di airport aku rasa gak apa2... yang penting gak ada tambahan tanda baca!!

Fiuhh.. debat yang menegangkan!

Akhirnya doi menyerahkan selembar kertas ada tanggal pengambilan passpor dan contoh surat kuasa yang harus aku ketik ulang kalau aku mau minta orang lain ambil. Aku liat tanggal disana 31 MARET 2011. Dang! aku keknya harus stay di Jakarta 10 hari!! aku baca tuh surat.. humm

Aku kaget waktu liat si doi kasih stempel ke passport aku.. whaaattttt? huhuhu apaan tuh?? aku penasaran....

Aku ngedrop banget waktu liat doi menstempel passport aku dengan napsu tingkat tinggi gitu.. huhu...

sebab aku dengar.. dari beberapa forum online.. kalo visa ditolak kita bakalan di kasih STEMPEL BER WARNA BIRU huhuh rejected... sama di kasih surat alasan kenapa ditolak.. kenapa pulaa ku berlama2 di sana dan menyaksikan ini.. huaaaahhhh.. pasti gara2 nama tadiiiii!

"Nama saya Fika Mutar Mutar" (ngelantur dot com @ Starbuck)


>>>>keluar dari kedubes Jerman jam 8.15 dengan wajah stress<<<<

Visa Schengen nan Lebay (Headache Part 1)

Posted by Fico , Friday, April 1, 2011 11:46 PM

Alhamdulliah, hasil dari perjalanan ke Hongkong - Macau dan ketemu dengan teman seperjalanan yang super baek (baca: turis kesasar yang rela di bagi derita bersama, hehe). Kita ketemu waktu aku mau cari informasi soal bungee di Macau Tower yang nota bene bungee tertinggi di dunia, dia juga tertarik dan kebetulan banget kita apply for the very same day buat lompat dari tower itu... dari hasil pertemanan/kegilaan itu berbuah sebuah surat indah bernama "invitation letter" untuk berkunjung ke Jerman.

Hehe sebagai kuli tambang yang masih morat-marit hidupnya, tentu saja kesempatan liburan gratisan di Eropa bukan kesempatan yang bisa tiap waktu di dapat--yah gue sambar dunks!! Thanks a lot to the person... hehe dia kagak mau namanya ada di Internet Bo jadi gue kasih nama Mr Teddy sajah.. (atau kerenan tersangka "T"??).

Si Mr T buat surat sakti di Jerman sana, surat tersebut namanya "VERPFLICHTUNGSEKLARUNG" (mampus gak lo bacanya???! hurup konsonan semua piye toh?), atau "FORMAL OBLIGATION" yang isinya si Mr T bakalan membiayai SEMUA keperluan gue selama di Jerman (amieeenn!) termasuk akomodasi dan transportasi. Huhuh.. kere bener kedengarannya--bodo lah... yang penting Jerman cuy!! (kebayang stadion Bayern Muenchen hehehe, pasti ngiri kan?)

Secara aku gak pernah ngurus visa, paling banter juga visa turis ke SE Asia yang nota bene GRATIS dan gak di perlukan surat apa2 kecuali passport yang di bawa waktu masuk kenegara tersebut. Jadi aku bener2 blank soal visa.
Temenku satu2nya adalah internet--lop you Mr Google!
Aku mulai dengan buka website kedutaan Jerman di Jakarta. Mr T menyarankan aku buat pergi akhir May atau bulan Juni. Dia ketawa senang waktu liat penderitaan ku yang kedinginan di temperatur 14 derajat celcius waktu di Hongkong 2010 kemarin, ".....and you said you want to go to Europe??" sindir nya sambil ketawa, huuuhh awas lo kalo ke Indonesia.. baru rasa yang namanya Summer for whole year hahaha!

Gak sabaran yah aku pilih... bulan May.. yang pasti aku udah browsing soal cuaca di sana, belajar dari pengalaman waktu di Hongkong-Macau. Bulan May, suhu udara rata2 masih di bawah 20 derajat di Jerman. Tapi mudah2an gak ada acara minus segala-ngeri bo! paling dingin katanya 10 derajat.. yah sutra.. kalau bawa perlengkapan gue pasti lebih siap deh.

Berhubung tinggal 2 bulan lagi, aku segera menyiapkan dokumen2 buat mengajukan visa ke Jerman, atau bisa di sebut juga dengan Visa Schengen.Sesuai dengan website kedutaan Jerman, syarat2 untuk pengajuan visa turis/bisnis adalah sebagai berikut:



Ketentuan visa kunjungan s.d 3 bulan (seperti untuk Turis dan perjalanan bisnis)/Visa Schengen

Permohonan visa harus sudah diajukan paling lambat 15 hari kalender sebelum rencana keberangkatan, dan paling cepat 3 bulan sebelum mulainya kunjungan.

Permohonan visa yang diajukan kurang dari 15 hari kalender sebelum keberangkatan, dapat kami proses berdasarkan keinginan dari pemohon. Apabila hal ini terjadi maka pemohon harus memperhitungkan bahwa keputusan akhirnya mungkin saja baru didapat pada hari-hari setelah rencana keberangkatan yang dijadwalkan semula.
Berkas-berkas diminta guna memungkinkan pihak berwenang di Jerman, mempertimbangkan apakah si pemohon telah memenuhi syarat yang berlaku untuk suatu kunjungan dan kemungkinan adanya risiko terhadap imigrasi ilegal serta apakah si pemohon dapat dilihat sebagai ancaman keamanan bagi negara-negara anggota lainnya.
Pada dasarnya pemohon visa harus menyertakan setiap berkas dalam bentuk asli dan fotokopi.

Jumlah dan jenis berkas disesuaikan dengan kriteria sebagai berikut:
1. Tujuan kunjungan
2. Lama Kunjungan dan Negara yang di tuju/berwenang
3. Situasi Negara Asal pemohon

Jadi persiapkanlah surat2 yang memungkin kan untuk memperkuat bukti kriteria di atas.

1. Tujuan Kunjungan
Kalau mau ngunjungin teman, ya lampirkan bukti surat undangan/invitation letter. Kalau misalnya di undang oleh perusahaan lain dalam rangka bisnis, yah surat undangan resminya harus bisa di tunjukkan, yang asli looohh. Jadi kalau bisa minta teman/saudara menguruskan surat tersebut di jerman, dan mengirimkan via pos ke Indonesia sebelum pengajuan visa, jadi bisa di lampirkan bersama dengan formulir permohonan.

Kalau bisa itinerary atau rencana secara garis besar sudah ada. Sebab nanti waktu di interview bakalan di tanyakan, mau kemana aja, trus berapa lama, etc. Gak perlu detail banget.. yang penting bayangan waktu di sana udah ada.

2. Lama Kunjungan
Ya mesti jelas dong.. aku tadinya belum pasti berapa lama aku mau di sana. Tapi berhubung aku di sponsorin alias di kasih surat undangan resmi.. ya aku tanya yang ngundang, kira2 dia bisa menanggung aku berapa lama. Dalam kasus ini aku di tanggung 14 hari, tapi berhubung dapat tiket dengan harga sedikit miring jadinya 17 hari. Yang ini mesti pasti ya.. nanti bakalan ngaruh ke jumlah hari di visanya.

3. Situasi Negara Asal
Yah.. ini tergantung negara kita lagi aman atau gimana.. hehe.. sangat di sayangkan kita disejajarin sama negara2 yang ketenyee negara perusuh alias asal teroris, yang notabene dari Middle east semua kek Afganistan, Iraq, Iran etc,..

Nah kita musti ngisi nih.. selain formulir visa, ada formulir lain yang ikut di sisi dan ditanda tangani. Yang isinya antara lain pertanyaan kek apakah kita pernah ikut latihan militer (ngakak, LKBB sama pramuka gak masuk yeee..) trus.. apakah kita pernah terkait dengan terorisme etc kek gitu deh.

Nah, yang penting ya.. ada bukti bahwa kita tuh bakalan balik lagi ke negara kta yang tercinta ini. Makanya kalau kalian karyawan.. maka mintalah surat keterangan karyawan dari perusahaan, yang menjelaskan berapa lama kita dah kerja di perusahaan kita. Berapa lama jumlah cuti yang di setujui oleh perusahaan. Pokoknya intinya surat tersebut menyatakan bahwa kita bakalan balik lagi deh setelah cuti habis.

Kalau aku kemaren, cuma minta surat keterangan dari Superintendent aku.. hehe secara sekretarisnya, jadi aku tinggal ketik dan minta tanda tangan bos aku yang bule itu huhuhuh.. thanks Bos!




Berkas ini diperuntukkan sebagai bukti untuk:
  • tujuan dari kunjungan tersebut
  • adanya akomodasi atau kecukupan dana untuk pembayaran akomodasi dari pemohon
  • membuktikan keadaan, bahwa si pemohon memiliki kecukupan dana untuk biaya hidup selama masa rencana kunjungan termasuk di dalamnya bagi perjalanan kembali ke negara/tempat asalnya atau untuk transit ke negara ketiga, yang mana ia telah memiliki ijin kunjungannya, dan diperoleh secara ilegal sesuai dengan pasal 5 ayat 1 huruf c8 dan pasal 1 Ayat 3 dari Visa Kodex
  • keterangan mengenai niat pemohon, akan meninggalkan negara-negara anggota sebelum masa berakhirnya visa yang dimohonkan.

Bukti kecukupan dana untuk biaya hidup
Pemohon harus dapat membuktikan, bahwa ia memiliki kecukupan dana bagi pemenuhan biaya hidup, baik selama jangka waktu kunjungannya juga untuk perjalanan pulangnya ke negara asal atau tempat tinggalnya atau untuk transit ke negara ketiga yang mana telah dijaminkan ijinnya, atau mampu membuktikan bahwa dana ini diperoleh dari pekerjaan yang sah.
Yang dapat dijadikan berkas bukti adalah:
  • Buku tabungan/rekening koran dengan tanggal teraktual yang memperlihatkan pergerakan saldo rekening pada suatu waktu tertentu (paling tidak 3 bulan)
  • kartu kredit beserta tagihan kartu kredit
  • travel check
  • lembaran penerimaan gaji
  • surat keterangan pekerjaan
  • bukti terregistrasi yang menyatakan pengambilalihan tanggungjawab terhadap biaya dan/atau tempat tinggal pribadi

Secara rinci diperlukan berkas dokumen untuk pengajuan Visa Schengen sebagai berikut:
  • formulir permohonan yang sudah diisi lengkap dan benar (tips, kalau kosong/gak ada jawaban tulis aja>> N/A)

  • paspor atau dokumen perjalanan yang masih berlaku sedikitnya 3 bulan setelah masa berlaku visa kunjungan habis

  • satu buah pasfoto terbaru, berwarna, latar belakang putih atau abu-abu muda (3,5 x 4,5 cm, biometris) >>>penting banget harus biometris alias 80% wajah!! ukuran harus sama persis ya!!

  • bukti rute perjalanan dalam bentuk sebuah booking tiket penerbangan (gak perlu di konfirmed/dibayar penuh, minta tolong sama travel agent, jadi kalau visa tidak di setujui kamu gak rugi gara2 tiket hangus!)

  • sebuah surat pernyataan penjaminan (yang dibuat pengundang di hadapan pihak keimigrasian di Jerman) untuk perjalanan kunjungan, sebuah undangan dari mitra bisnisnya di Jerman bagi perjalanan bisnis atau berkas-berkas yang mana dapat dilihat bahwa si pemohon mampu mendanai sendiri perjalanannya

  • Surat keterangan asli dari pemberi kerja di Indonesia, bahwa si pemohon bekerja di tempatnya

  • bukti reservasi hotel dengan alamat lengkap dan nomor reservasi, langsung dari hotel yang bersangkutan di Jerman (kalau yang tinggal sama pengundang, atau memang ada jaminan untuk akomodasi, INI TIDAK DIPERLUKAN!)

    Asuransi Kesehatan Perjalanan
    Pada saat pengajuan permohonan visa Schengen untuk satu kali atau dua kali perjalanan, pemohon harus menunjukkan asuransi kesehatan perjalanan yang berlaku selama perjalanan yang direncanakan. Pada kasus permohonan visa kunjungan untuk beberapa kali perjalanan, pemohon harus dapat membuktikan bahwa ia memiliki asuransi perjalanan untuk kunjungan pertamanya. Dalam hal ini pemohon harus menuliskan pernyataan dalam formulir permohonannya bahwa ia akan membuat asuransi yang memadai untuk setiap kunjungannya si masa yang akan datang.
    Asuransi ini pada dasarnya dibuat di negara tempat tinggal pemohon. Namun apabila hal ini tidak memungkinkan, maka hal ini baru dapat dilakukan di negara lainnya. Asuransi ini dapat pula dibuat oleh pihak ketiga, misalnya dibuat oleh pengundang untuk pemohon.
    Asuransi ini harus berlaku di semua negara Schengen dan juga berlaku selama masa kunjungan atau selama transit di negara Schengen selama masa berlaku visanya, dengan arti perlindungan asuransi hanya dibutuhkan selama masa kunjungan sesungguhnya dan tidak selama masa berlaku visa secara keseluruhannya. Asuransi kesehatan perjalanan ini harus mempunya pertanggungan minimal sejumlah 30.000,- Euro.

    Untuk asuransi aku pake ACA, lebih murah, dan waktu itu OMG baeeekk banget hari minggu mau bersibuk2 kerja buat ngantarin polis aku ke hotel tempat aku stay. Two thumbs up, servicenya! aku korespondensi via mail, sebab aku dari Jambi dan via telepon, jadi waktu aku sampe di Jakarta hari minggu, polis dah siap dan di antarkan langsung ke hotel. Contact personnya waktu itu aku dengan pak Marcus Hutabarat.
    Total premi yang aku bayar untuk 17 hari (untuk plan yang "Executive" mengcover US$50.000,-) sejumlah US$38,5 aku bayar pake uang rupiah kira2 Rp 350.000,-
    Kedutaan berhak untuk meminta berkas-berkas pendukung lainnya.
    Pemohon visa di bawah umur 18 tahun, memerlukan tandatangan kedua orang tua atau orang yang memiliki hak perwalian di formulir permohonan. Penandatanganan formulir permohonan ini dilakukan oleh kedua orangtua di depan loket visa atau di kantor notaris setempat, dan disertai legalisasi terhadap tandatangan oleh pihak notaris tersebut.
    Dokumen-dokumen, undangan, surat jaminan resmi dan sebagainya yang dikirimkan ke Kedutaan tanpa diminta, tidak akan mendapatkan perhatian dalam proses visa. Semua dokumen yang diperlukan harus dibawa langsung oleh pemohon saat mengajukan permohonan visa.
    Pengajuan permohonan visa yang dikirimkan melalui pos, pihak ketiga atau Konsul Honorer (Bali dan Surabaya) tidak dimungkinkan/TIDAK BOLEH DI WAKILKAN.
    Semua proses yang dilakukan di Bagian Visa adalah cuma-cuma, kecuali biaya visa atau biaya faksimili. Formulir permohonan diberikan cuma-cuma.
    Biaya visa: (dibayarkan dalam rupiah sesuai kurs ECB).
    Pemohon pada dasarnya membayar sebesar 60,00,- Euro, tidak tergantung dari jenis visanya dan tidak tergantung dari lokasi permohonan. Anak-anak di antara 6 sampai 12 tahun dikenakan biaya sebesar 35,00,- Euro. Anak-anak di bawah 6 tahun dibebaskan dari biaya visa. Pemohon akan menerima bukti pembayaran.
    Bilamana pada penyerahan permohonan terdapat paspor atau berkas yang salah, dipalsukan atau palsu, maka hal ini dapat berakibat pada tuntuan dari pihak berwenang setempat. Selain itu permohonan tersebut akan ditolak.




    Alamat Kedutaan Jerman:
    Jl. M. H. Thamrin 1
    Jakarta 10310
    Indonesia
    (bundaran HI, pintu kecil yang menghadap BCA TOWER, bukan gerbang besar yang banyak penjaganya itu, liat aja ada yang ngantri di sana tiap hari)


    Telefon: (0062-21) 39855-114-115
    Telefax: (0062-21) 316 22 84
    E-Mail: visastelle@jaka.diplo.de


    Jam buka untuk mengajukan
    permohonan visa turis dan bisnis (Schengen)
    Senin – Jumat
    07.30 – 11.30 WIB


    Germany Embassy Jakarta






    ...to be continued....










    There was an error in this gadget