Munich-malam perpisahan yang sempurna!

Posted by Fico , Wednesday, October 5, 2011 1:30 AM

Saat masuk bulan Juni, aku udah berasa sedih.... gak berasa aku dah lebih dari 2 minggu ninggalin Indonesia. Tapi kok malah sedih ya ninggalin semua hal baru yang aku temuin di sini? dalam 2 hari bakalan balik ke Indonesia..huhuh...

Setelah berdingin2 di Zugspitze, kami akhirnya menuju Munich.

Kita sampai di Munich dan nginap di hotel IBIS. Baru kali ini gue nginap di hotel yang gue kenal. Hotelnya kecil dan letaknya nyempil... pil.... disambut dengan hujan gerimis dan suhu 13 derajat C, keluar dari mobil.. alamaaakk angin nya aduhai..mak nyussss... menusuk sampe ke tulang...

Di Munich kita bakalan nginap 1 malam aja, sebab tanggal 3 malam aku udah berangkat balik ke Indonesia *nangis sesegukan*

Sebisa mungkin aku gak mau pikirin balik ke Indonesia, kembali ke rutinitas kerja... huhu ngga banget deh.

Kami sampe di Munich sore sekitar jam 6, jadi masih bisa jalan2 dulu keliling kota. Dingin banget!!! padahal suhu nya 13 derajat..bukan minus segala... gak kebayang ini SUMMER alias musim panas di Jerman..gimana musim dinginnya??

Setelah mendapatkan tempat parkiran buat mobil (di parkiran tempat bowling kira2 50 meter dari hotel), kita jalan nyari kereta atau tram ke pusat kota.

Tempat pertama yang dikunjungi tentunya Marienplatz yang berdekatan dengan Neues Rathaus (kantor walikota baru deh!). Marienplatz ini  didirikan tahun 1638 buat memperingati kepergian tentara Swedia dari kota ini setelah 30 tahun perang (belum ngerasa 3 abad kek Indonesia nih!).

Mr T ngajak kesini buru2 sebab kita mau liat Glockenspiel (jam yang waktu tertentu ada mainan keluar kek jam cucko gitu deh tapi versi raksasa). Tadinya gue mikir glock apaan kali yee.... apasih peting banget... trus dia kok ribet banget buat jelasin.. tapi setelah gue liat...ohh ohh.. ok ic ini kek jam di Strassburg tapi versi lebih besar dan letaknya di luar sebelah atas katedral tua yang guedee banget.

Di Glockenspiel ini ada 3 versi alias 3 cerita. Jadi nih jam terbagi atas 3 tingkat yang bakalan beda2 mutar2nya tiap jam tertentu. Yang pertama Schafflertanz (dansa) trus ada juga Ritterturnier (turnamen para knights) yang pernah di adakan tahun 1568 untuk memperingati royal wedding. Dua cerita pertama bakalan keluar dan berputar2 selama 12 menit jam 11.00 siang dan selama waktu siang.. pokoknya selama selama bulan Nov sampe April cuma berubah jam 5 sore aja. Dan yang kami tunggu untuk jam malam, bakalan keluar boneka Muenchener Kindl (anak cewek dengan jubah), dan seorang Nachtwachter (penjaga malam) nahhh ini boneka bakalan keluar jam 9 pas!!

Yang mantengin jam ini rame loh... langit masih terang kek jam 5.30 sore di Indonesia.. banyak turis dan anak2 muda nongkrong sambil minum2 bir ada yang nyanyi2... keknya kota Munich kota orang senang semua.

Untuk ngabisin waktu, kita dinner di seberang Glockenspiel. Gilaakk restoran yang makanannya aku bilang sih gak seberapa enak dan pelayannya lama muahall... tapi yah jelas dia "jualan" pemandangan... lapangan di depan Glockenspiel keliatan jelas.

Cuma bisa makan crepe sama es krim. Di paksa makan sama si Mr. T tapi mungkin bawaan sedih gara2 dah mau balik ke Indonesia huhuhu... gak pengen makan... sup di habiskan sama Mr. T yang gundah gulana liat aku mendadak aneh semenjak masuk Munich.

 Buru-buru juga kita makan biar bisa ambil spot dekat dengan jam itu. Lapangan di depan katedral tua itu mulai ramai dengan turis dan artis jalanan.

Jam 9 pas... dan mulailah ke ajaiban... satu kata.. takjub... untuk buat petunjuk waktu aja bisa buat cerita detail dengan boneka-boneka dan kuda2... serta bunyi jam ala Eropa--huiks yang bakalan gue rindukan. Seluruh penonton tepuk tangan waktu boneka terakhir masuk kembali ke dalam jam.

Whats next? apa lagi ya kalau di Munich? ak bilang yukk liat ALLIANZ arena.. Mr T nggak mau.. ihhh apa sih...

Dia bilang kalau ke sini harus coba ke Hofbraeuhaus uhmm apa yak itu?? HofbrÀuhaus adalah salah satu tempat pembuat bir asli Munich.Tempatnya gak jauh dari Hard Rock Cafe Munich. Ramenya minta ampun.

Juice Apel dan satu beer. Wow... gelas besaaarrrr!! Mr T berharap kita share hahah aku gak sukaaa... dan dia akhirnya pesan satu lagi huahh huahh...

Makin malam, suasana makin ramai, sebab makin banyak yang mabuk... tapi yang aku suka mereka mabuknya aman... pada nyanyi.. ada live music... ada yang joget2.. cowok2 juga pada nari-nari hahah...

....engg lirik sebelah.. oalaahh.. Mr T mukanya merah banget.. dan start ketawa tiwi.. e..ehh..ehhhh???? piye toh?? ternyata doi bit tipsy.. sedikit mabuk.. dan mulai cengar cengir..

Kita stay di sana sampai jam 11... dan aku cuma bisa ngakak liat Mr T yang gak mau mengakui kalau dia sedikit mabuk... jalan hampir nabrak tiang... lupa kalau kita gak bawa mobil tapi naik tram...

Untung masih ingat stasiun tempat berenti kereta.. haha...

Aku pikir dia yang punya darah Rusia dah kebal sama alkohol, dan ternyata doi dah lama banget gak minum.. owwhhh.... toleransi orang Asia juga rendah terhadap alkohol.. paling rendah kalau di bandingkan dengan orang dari Amerika dan Eropa (Eropa punya toleransi tinggi terhadap alkohol) hehe tapi casenya beda keknya malam ini hahah....

I have so much fun... senang bisa liat bagiian kota yang tradisional dan liat hofbrauhause... malam terakhir di Jerman... hikssss....




0 Response to "Munich-malam perpisahan yang sempurna!"

Post a Comment

There was an error in this gadget