bangkok oh bangkok

Posted by Fico , Thursday, August 30, 2007 9:50 PM

Phuket-Bangkok 27 Agustus 2007

Check out hostel jam 12 siang so kita harus ngungsi lagi menuju kota lain...BANGKOK.... Kita rencananya ke Surat Tani dulu naik bis dan lanjut naik kereta mpe Bangkok tapi gw bilang ma fico, kalo gitu kita bakalan capek banget harus angkut segala bawaan yang tiba2 jadi bertambah dengan hebatnya karena bawaan orok wanita yang hobi belanja so gw memutuskan dan dikit maksa fico supaya kita naik bis aja langsung ke Bangkok. Kita ga tau jadwalnya dan front officenya juga ga tau so gambling aja langsung datang ke terminal bis yang dekat banget dari hostel tapi harus bayar 90 baht/tuk2 (pake taksi, supirnya minta di bayar dimuka gara2 mobilnya bensinnya abis (egepe daaah!)). Gw lupa jadwalnya tapi waktu kita datang itu sekitar jam 1 siang so bis yang mo berangkat itu untuk bis tingkat isi 36 (626 baht) jam 4 sore dan untuk bis isi 24 (910 baht) berangkat jam 7 malam (kayaknya ada website tentang bis lokal Thailand de, coba cek aja). So kita naik bis tingkat yang isi 36 tapi kursinya agak sempit buat kaki kita yang cukup panjang, so lumayan pegal aja 13.5 jam perjalanan walo bisnya nyaman banget dan dapet makan gratis juga ada pramugarinya loh!! Oia, ada waktu istirahat 20 menit sekalian buat makan, kalo penggemar makanan halal, tanya aja ma pramugarinya soalnya tersedia makanan halal dan tidak halal. Tempat perhentiannya ini keren banget dan luas, bersih banget ga ada de di Indonesia.

Bangkok 28-31 Agustus 2007

Tiba sekitar jam 5 lewat so kita langsung menuju hostel jalan sukhumvit soi 25 naik taxi dan bayar 200 baht padahal waktu nanya ma pramugarinya kita harus bayar 300 baht, gw dengan sok pedenya aja bilang 200 baht waktu para supir taksi nyerbu, awalnya supaya untuk ngusir mereka aja tapi ada 1 supir yang mau so hajar bleh, soalnya dari peta kelihatannya cukup jauh dari terminal dan benar aja, dengan jalan yang ga macet sama sekali dan terhambat lampu merah 2-3 kali kita nyampe dalam waktu 35 menit di Hi Sukhumvit Hostel.

Badan rasanya pegel banget dan pengen tidur dengan segera...eh, malah terhambat ma front office yang ngomel karena kita ga booking sebelumnya dan kita datang kepagian. Hostel check in sekitar jam 9 tapi kita datang jam 6 so kalo kita mo masuk juga harus bayar 90 baht. No problem with me...dia tetap aja ngomel, katanya kita ga boleh kayak gitu, harus booking dulu dan dengan pedenya bilang, ’gimana kalo tadinya ga ada kamar buat kita???’. Gw bete aja dengan pria yang agak gemulai itu (gw nyebut dia, banci kaleng!!) so gw ga nyaranin lo nginap di hostel ini, selain itu tempat tidurnya tidak nyaman dan AC hidup hanya dari jam 20.00 s/d 08.00, harganya buat dorm female 8 tempat tidur 290 baht/orang (hostel tertidak nyaman selama perjalanan).

Setelah jalan2 sekitar hostel, menemukan 7 eleven (tempat andalan lain selain McD, KFC!!), makan mie thai (25 baht) dan

di seberang jalan di dekat 7 eleven, kayaknya tempat orang kantoran biasa sarapan, lumayan aceemm dan sarapan gratis dari hostel (cuma ini andalan mereka karena kita sarapan di restoran italy, tempatnya cozy banget tapi hanya tersedia nasi goreng/roti/sup dengan teh/kopi). Tidur dengan rasa kesal yang masih membara sampai jam 1, jam 2 da keluyuran naik BTS (skytrain, kita beli kartu 20xperjalanan so kita bayar flat 20 baht/1x perjalanan dari stasiun mana pun). Petualangan pertama ke MBK (turun stasiun Siam) (katanya orang Indonesia banyak gentayangan disini, bener aja, waktu makan di McD (lagi!!!) ketemu ma ibu-ibu dari bandung J. Disini aja jual baju2 knock off (aspal tapi kualitasnya bagus euy dengan harga 190 baht) tapi ga tiap hari kayaknya soale lusanya kita datang lagi, ga ada.

Kita juga ngunjungi Jim Thomsom, tempat jual sutra asli tapi harganya juga asli MAHAL BANGET, masa scarf doank 500rb. Dilanjutkan ke Suan Lum Night Bazaar (naik MRT, kereta bawah tanah or mereka lebih afdol nyebut Metro, dari stasiun Asok dan turun di stasiun...,mudah kok kalo punya peta J) ada 4 blok yang satu blok ada 6-7 lorong (paannjaang) yang kita iterin cuma 2 blok aja da empot2an ni kaki. Harga lumayan miring d

an ada yang jual bendera kecil, waktu gw beli di Singapore S$2/bendera, disini cuma 20 baht/bendera dengan kualitas yang sama. Ada juga yang jual sutra tapi ga tau asli pa ga tapi dengan 500 baht bisa beli bahan untuk 1 pasang baju. Ada yang jaul baju Thailand juga dengan berbagai ukuran dan lebih murah waktu kita beli di Phuket. Banyak de jualannya mpe bingung karena kebanyakan yang dilihat!!!!

Oia, soal MRT ga perlu beli kartu karena kita akan lebih sering naik BTS tapi kalo mo koleksi kartunya se gpp or mo kembali dalam waktu dekat ga rugi kok. Kartu MRT berlaku sampe 5 tahun (kayak ka-te-pe de!!!!!!!!!!). Lumayan murah banget daripada harus beli lagi (kalau emang niat balik lagi), itung2 investasi bo! Peta juga bisa didapatkan di tiap hostel kita menginap or kalo ada spot ’tourist information’ pasti punya peta gratisan, biasanya petanya dilengkapi dengan nama stasiun dan tempat wisata dan shopping center so ga perlu beli peta sendiri, lumayan menghemat biaya plus bawaan.

Di Bangkok kita melakukan petualangan sendiri tanpa ikut tour, ga perlu kalo kita tau mo kemana aja, ga akan nyasar de, jamin mutu kalo kalian bisa baca peta dan punya peta BTS+MRT.

Besoknya kita mo ’wat day’ artinya ngunjungi banyak kuil mulai dari Wat Arun, Wat Po (Budha tidur), Wat Phra Kaew dan Grand Palace. Enaknya kita naik BTS, kita naik dari stasiun Asok lalu ganti kereta di stasiun Siam lanjut mpe stasiun terakhir Saphan Taksin, lalu naik ferry cuma 13 baht (flat ke semua pier=pelabuhan), ga usah bayar yang 100 baht/hari karena kita ga akan bisa bolak balik naik ferry lebih dari 3x dalam 1 hari soale ngunjungi 1 wat aja da abisin waktu 1-2 jam, keren banget so rasanya ga mo pulang. Kita mulai dari Wat Arun,

lebih keren kalo ngunjungi waktu sore soale dindingnya dilapisi kaca warna warni so bakalan berkilauan, masuk harus bayar 20 baht. Kuilnya tinggi banget dan tangganya curam so hati2!!! Trus lanjut ke Wat Po, disini ada patung budha raksasa yang lagi tidur, katanya dari emas (ga tau de, mungkin dilapisi emas kali!!!), masuk harus bayar 20 baht. Kita mo ke Grand Palace & Phra Kaew (dalam 1 lokasi) tapi waktu itu adalah hari budha so tutup selama 2 jam buat doa. Raja memberi subsidi buat supir tuk2 dan masuk Grand Palace+Wat Phra Kaew+Vimanmek Mansion gratis (seharusnya bayar 250 baht) semua tuk2 hanya bayar 10 baht keliling kota sepanjang hari selama 1 minggu dan ternyata waktu kita datang itu adalah hari terakhir. Kita dibawa keliling menuju budha duduk yang ternyata ga penting dan kita terbujuk rayu untuk beli cincin yang katanya kalo dijual balik harganya 2x lipat (ternyata BOHONG!!!) dan supir tuk2 maksa kita ngunjungi tempat jual perhiasan lain supaya dia dapet bensin gratis dan dia juga BOHONG kalo Grand Palace tutup jam 4 sore (buka jam 8.30 dan tutup jam 15.30). Oia, info aja kalo ketemu orang di tengah jalan dan bilang kalo Grand Palace tutup dan nawari ketempat lain naik tuk2, mereka BOHONG!!!! Lengkaplah rasa kesal dan amarah dengan dibasahi hujan deras, untung gw kemaren pake baju item.

Kami melewati gratisan so kita jalan kaki (dekat banget dari Grand Palace) ke Kao San road, tempat komunitas backpacker berkumpul dan hanya rame menjelang sore aja soale banyak orang jualan dan para backpacker baru muncul kepermukaan. Kayak pasar aja de sepanjang jalan, jalan aja rasanya sulit karena akan bersentuhan dengan para pejalan kaki lain. Oia, dalam perjalanan kita menemukan lapangan/taman gitu yang banyak merpati bebas yang ngumpul kayak di Inggris gitu de, keren de buat foto2 J (di depan Thammasat University (tempat fico’s ex lop steven ngajar ((huakakkakkkakkak) sempat masuk ke kampus poco2 di depan kampus sama membaca peta kampus (nyari kampus fisip tempat steven ngajar) dan ini hasil usul dand desakan gw yang buat fico malu2 tapi mau, halah!!!!!!).

Petualangan wat dilanjutkan besoknya dan memang Grand Palace indah banget, jauh lebih keren dari Wat Chalong yang di Phuket or Wat Arun, lo kudu datang kalo mampir ke Bangkok, walo bayar 250 baht, worth it!!! Bangunannya megah banget dan warnanya sungguh mempesona, ga bisa diceritain liat aja de fotonya. Habis dari ini kita ke Erawan Shrine (patung budha 4 wajah, turun di stasiun Siam), kata fico banyak orang yang berdoa disini terkabul doanya (?), coba aja de!!! Sekalian mampir di Central World (mall) untuk menghilangkan kepenatan seharian karena seharian jalan kaki dan cuaca yang panas banget kita tutup dengan mengunjungi bioskop dan nonton ’The Invasion’ (160 baht). Keren banget bioskop dan pastinya lebih dingin dari 21 diIndonesia. Jumlah teathernya 19, trus bisa milih jenis tempat duduk, oia ada yang VIP arti na duduk di sofa, ada yang bahkan bisa sambil tiduran sambil nonton di hari2 tertentu. Beli pop corn membabi buta (fico doank loh!!! Gw kalo nonton jarang sekali beli popcorn+minum, gw beseran se J) sebab ENAK BANGET !! Apalagi yang rasa karamel (makan popcorn kayak makan nasi huahahahah) anehnya harga popcorn di lantai atas lebih mahal dari pada yang dibawah. Yang dekat dengan counter penjualan tiket. (??). Oia, karcis nonton bisa di beli dengan kartu debit dan kredit card, bisa pesan via telpon dan internet (wooohoo, hebat!!!!)

Oia, disini ada pasar Chatuchak namanya, yang luaaaaaaasss banget tapi hanya buka sabtu-minggu tapi kita harus melewatkan ini karena harus berangkat ke Chiangmai hari sabtunya.

Posted in , ,

0 Response to "bangkok oh bangkok"

Post a Comment

There was an error in this gadget