Paris, je t'aime!!! Paris day 1-Part 1

Posted by Fico , Monday, May 23, 2011 1:32 AM




Its Paris.... i am hereee!!  bwahaha! sumpeh loooo!!


Sampai di CDG/Charles De Gaulle sekitar jam 10 lewat lumayan bingung juga sebab semua petunjuk dalam bahasa perancis . Aku coba artiin aja dikit2.. huhu walopun jadi anak asuh paling bandel waktu kursus bahasa perancis lumayan ada gunanya juga dikit2. Dari pesawat lumayan jauh juga menuju ke tempat pengambilan tas… aku rasa aku naik ke ban berjalan paling lama yang pernah aku naikin.. keknya naik ke terowongan dulu..
Aku yang tadinya ngantuk berat somehow feel so ecstatic, alias gak ada ngantuk2nya… semua hal di sini beda dengan di Indonesia… dan all sudden aku jadi mahluk langka, kebalikan dengan di Indonesia, bulenya sedikit orang indonesianya banyak…
Akhirnya aku ketemu juga tempat pengambilan barang yang ada di lantai entah yang keberapa (sebab melalui tunnel yang panjang (naik ke atas pula) dan naik tangga lagi…. Hummmm
Kesan pertama sama CDG entah kenapa aku lebih suka Changi Airport… lebih terang dan lebih jelas… warna abu2 CDG jadi ngebuat kusam… sama orang yang buru2 lalu lalang sana sinih jadi bikin tambah bingung. Huhuh… tapi aku kok ngerasa excited aja ya!!
Its brand new thing, the languages is so different! Bahasanya beda banget… aku juga dengar bahasa selain Perancis di sini.. aku kagum dengan Eropa yang mixed kek gini! Kalau Asia yang gado2 gitu di satuin kek gini jadinya apa ya??
Sudah di tempat pengambilan bagasi aku liat monitor dan liat penerbangan Lufthansa yang aku naik tadi ada di belt 11… tapi setelah hampir satu jam… kok…tas aku gak keluar2 juga.
Sambil nunggu aku buka tas file aku dan liat alamat Guillaume, host aku yang di Perancis sama nyiapin “carnet” yang dikirim sama my beloved Mr T (baekknyaaaaa!). Oh ya, aku pake Couch Surfing buat stay di Paris. Dengan Couch Surfing kita bisa tinggal di rumah orang Perancis dan lumayan merasakan tinggal sama orang Perancis tuh sehari2 gemana sih??
Nanti deh aku tulis soal Couch surfing ini khusus di salah satu postingan aku. Oh ya… couch surfing ini gratis loh! Aku gak mau nulis ini sarana buat menghemat, tapi memang pengeluaran untuk hostel yang sekitar 60 Euro/malam diluar sarapan... jadi lumayan terselamatkan uang awak! Tapi jangan semuanya di gantungin sama host ya… ini bukan sarana gratisan… jangan “ngaruk” kata orang Sumatra… jangan kelewatan!
Aku tinggal sama host aku ini selama 2 malam, totalnya 3 hari 2 malam. Mudah2an hostnya baik.. aku baru ini ketemu langsung dengan orangnya. Dia kebetulan pernah ke Indonesia beberapa kali.. ini juga alas an aku kenapa aku milih tinggal dan percaya sama dia (gak ada comment negative soal dia, terutama dari cewek2).
Setelah nunggu satu jam.. tas aku belum nongol juga….Waktu dah mulai panik aku liat lagi tas aku nongol huahuahau… ada juga akhirnya. Setelah puas narsis2 sekitar airport aku jalan mengikuti petunjuk arah “METRO” to city train.



RER sign at Charles de Gaulle

Di Paris ada 2 sistem kereta api, METRO dan RER. Kalau RER kereta untuk perjalanan yang rada jauh (linenya melingkar dari luar kota paris sampe ke dalam). Sedangkan Metro untuk di dalam kota dengan jarak yang deketan (dalam radius 1 kilometer).
Stasiun kereta ada satu lantai di bawah bagian kedatangan. Dan sebelum lift ada counter bagian informasi jadi aku sempati Tanya mbak2 di sana soal metro yang bakalan aku pilih. Sebab aku pernah baca Metro Perancis itu yang paring ruwet sedunia!! Gak tau gara2 terlalu sophisticated atau gara2 apa jadi kalau udah salah jurusan bisa wasting time sama money banget deh!
Udah ngantri di lift tiba2 mbak2 di bagian informasi dah nyetopin rombongan gue bilang kereta tutup (errh terjemahan aku dari bahasa perancis dia) lhaa.. kan baru siang kenapa tutup coba??
Aku coba Tanya kiri kanan makin banyak penumpang yang numpuk di pintu lift.. lhaa ada apa ini?? Setelah 1 jam aku Tanya sana sini ternyata ada demo di kota yang buat stasiun di tutup.
Errhhhh… apa udah saatnya buat back up plan sekarang?
Aku balik lagi Tanya ke bagian informasi yang jauuuhhh lebih rame dari sekarang. Aku janjian sama host aku jam 7 malam waktu Perancis jadi masih ada banyak waktu. Aku udah kirim sms dengan kartu As ku yang sekali lagi Berjaya di Paris! (hidup telkomsel!!) oh ya.. biaya per 1 sms?? RP 4000,-/sms!!!!!
Aku bilang delay, ketinggalan pesawat, dan sekarang demo.. huaaaahhhh.. serunyaa!! TT.TTv
Setelah beberapa saat kita ngantri dan udah mulai sesak rasanya gara2 rame… sebagian yang ngantri dah milih naik bus.. sebenarnya aku juga niat naik bus.. tapi aku milih kereta aja deh.. yang pasti di mana berhentinya!!

Stasiun bus-Gare routiere ada di terminal 3 juga jadi ikutin aja arah yang nunjukin arah stasiun RER
Di lantai bawah, ada petunjuk lagi buat naik kereta antar terminal CDG, jadi ya udah aku naik aja dari tempat aku T2/Terminal 2 ke T3/Terminal 3. Sekali lagi… lebih nyaman di Singapore… kereta yang ini lebih kecil dan lebih empet2an dengan penumpang lain…
Didalam kereta di depan aku mana ada pasangan yang bikin gerah.. huhuh keknya mau/habis berangkat kemana gitu jadi keknya melepas rindu banget huhu.. sirik dot com.
Anyway.. aku suka juga betapa expressive manusia2 di sini gak malu2, tapi yang lain juga keknya gak keberatan dengan mereka.. aku jadi sumringah sendiri.
Sampe di stasiun Metro semua pada buru2 ngantri di mesin karcis.. huhuh mampus kuadrat.. gemana pula ini! Aku gak tau KK aku bisa di pake apa ngga… malu bo kalo decline… aku liat uang yang di terima itu uang koin..huhu..aneh banget dah!!





My carnet ticket from CDG to City....

Setelah agak sepi aku baru deketin salah satu mesin dan liat ada pilihan bahasa. Langsung rubah bahasa inggris… aku denger2 banyak banget kartu kredit yang di tolak sama mesin ini, baca doa sakti mudah2an KK BCA aku gak di decline huhuhu… demi tiket ONE WAY seharga 8.70 Euro bo! (Rp 113.000,-).
Pencet sana dan sini… puter2 roda mouse....dan menunggu moment yang menegangkan… terdengar suara mesin print dan tiket yang di jatuh kan dan bukti transaksi.. cihuyyyy…. Berhasil!
Oh ya untuk yang beli tiket harian atau paket untuk ke aiport kereta berbeda, dan haru beli tiket sendiri/gak termasuk yang dalam paket mingguan atau 3 harian itu. Sebab tiket itu hanya untuk di zona dalam kota.
Kereta di Paris terbagi dalam beberapa zona loh…. Untuk zona 1-4 itu termasuk wilayah dalam kota kalo gak salah… jadi masih bika pake tiket terusan atau yang paket tapi berhubung CDG letaknya jauh di luar kota kita harus beli lagi deh tiket yang bentuknya sama persis sama “carnet” tapi ada tulisannya kok CDG hehe
Dapat tiket langsung di “validasi” di mesin yang mirip sama di Singapore, jangan lupa ambil lagi tiketnya ya.. tiket masuk dari depan mesin trus keluar lagi di bagian atas… nanti kalau di kereta mendadak dangdut ada yang periksa dan kamu gak punya tiket, dengar2 dendanya 40 Euro… lumayan bikin jatuh miskin mendadak!! (udah miskin bertambah pula derita awak….emaakkk!)
Turun ke stasiun peron kereta.. uhhhh…yang bener aja.. bau pesing bo! gelap pula.. kek mana ini kalo malam..serem....Yah… ini lah beda Perancis/Eropa sama Singapore lagi… disini kek nya bau pesing rada normal… amit2 dah…
Gak berapa lama kereta dating, dan aku pertama bingung cara naiknya… berhubung yang di Bangkok dan Singapore sama di Hongkong pintunya otomatis aku jadi diam berdiri kek patung nunggu pintu kebuka.. ternyataaa.. gak otomatis sodara2!!! Perlu di tarik kedua gagangnya baru bisa kebuka… haduuuhh… jadi malu huahuahha…
Naik di kereta, aku langsung pilih tempat duduk yang paling belakang yang kosong… keretanya juga biasa aja.. kek kereta di Jakarta.. kelas ekonomi yang banyak graffitinya…
Pemandangan di luar kereta juga ngeliatin daerah sub urbs Paris yang kumuh, ada rumah lucu2 ada bengkel… kek Indonesia tapi dengan bentuk rumah, vegetasi/pohon dan bunga yang beda… pokoknya semua beda….
Sinar matahari terik banget Cuma udaranya sejuk banget, aku liat di airport, suhu udara sekitar 18 derajat selsius, dan orang Paris senang banget sama cuaca kek gini!!
Menurut petunjuk dari Guillaume, aku mesti turun di stasiun Port Royale setelah stasiun Luxembourg (Line biru B2 atau B4). Masih jauh banget….dan aku gak perlu ganti kereta dari CDG.. alhamdulillhah…
Di Gare du Nord penumpang banyak yang naik… aku jadi bisa liat beraneka ragam manusia… semua ada kelebihan dan kekurangan… and I had the chance to see all of this.. I am a very lucky girl… aku tersenyum sendiri dengan renungan ini…
Di stasiun Port Royale aku turun dengan tas ungu yang gede… naik ke jalan… hummm… aku jadi hilang orientasi… mana arah barat dan timur ya? Gak ada pilihan lain aku Tanya tante2 yang lagi ngerokok di luar stasiun.. dia nunjukin satu arah ya udah aku jalan… gak berapa jauh aku di setopin sama cewek muda, dia bilang aku Tanya apa sama ibu2 itu? Aku bilang aku nyari Hotel tempat teman aku kerja Namanya Hotel Ville Luxembourg, dia bilang oh, arahnya malah kebalikan… haahhh? Trus dia bilang hati2 sama orang gitu nanti aku malah tambah di buat nyasar.. haduuhhh… aneh deh…
Aku baloik arah dan melewati stasiun, dan si tante masih di sana, dia naikin bahu, nanya ada apa, aku bilang wrong dengan tanda silang, dia Cuma angkat bahu lagi sambil mencibir… lhaaa…
Yah sutralah… aku gak mau bête di Negara orang.. jalan dan lihat hotel itu aku langsung titip tas aku… si Guillaume belum dating, jadi aku titip tas dan langsung ngacir keluar… sebelumnya temannya kasih tau soal satu stasiun kereta yang lebih….dekat, tapi ini RER jadi beda system sama METRO, namanya stasiun Vavin, di jalan yang sama “Blvd de Port Royal”.




Louvre & my "Monalisa" smile!

Dari sini bakalan aku lanjutin ke Part 2 ya......



0 Response to "Paris, je t'aime!!! Paris day 1-Part 1"

Post a Comment

There was an error in this gadget