Modal Jadi Backpacker (Cewek atau Cowok)

Posted by Fico , Tuesday, June 7, 2011 8:24 AM

Sebenarnya kalau di tanya,  " Mbak kok berani sih ke Eropa backpacking, pasti modal duitnya gede ya?"

Aku pastinya jawab, ............................gak juga.




Kalau temen aku dah bisa punya rumah (kreditan-bayar 1 jutaan perbulan), motor (honda tiger berapaan ya sekarang? 21 jutaan dapat gak??) ataupun tas prada aspal yang hampir satu jutaan, ataupun koleksi EMAS betaburan... kenapa aku gak mampu nyisihkan uang 10 juta per tahun buat liburan?? bisa dong!!

Hitung punya hitung, kalau tuh kreditan motor atau perumahan bisa paling ngga Rp 600.000,- sampe Rp 1.000.000,- tiap bulannya, bayangin kalo satu tahun 12 juta ke kumpul bisa ke mana aja?? kalau aku bisa 5 juta aja 3 negara tahun 2007 dulu?

Emang rejeki orang beda2... hobi juga beda. Walaupun diriku gak punya apa2 tapi ada kepuasan tersendiri di balik traveling itu. Investing good, but traveling is one of a good investment!! memperkaya diri bukan dengan harta aja... i feel its more worthed than a Prada or Gucci bag. Tapi tiap orang beda.. balik lagi ke rumus di atas, kepuasan masing2 itu gak bisa di ukur loh!!

Banyak juga karyawan yang gajinya di atas 20 jutaan tapi mereka tetep gak ada NIAT buat jalan2. Jadi uang bukanlah segalanya... bukan modal utama!

Jadi sebenarnya apa sih modal utama jadi backpacker cewek? cewek sama cowok sama aja sih, cuma aku berasa jadi cewek sedikit lebih ribet di beberapa hal.. yah.. mahluk special ciptaan tuhan sih.. (hehe yang cowok gak usah sengit gitu deh!).

Modal utama untuk tiap petualang/backpacker pastinya beda... wong beda orang beda prinsip dan prioritas hidup! sudut pandang pastinya beda juga toh?

Kata orang segala sesuatu berawal dari NIAT, atopun kemauan/motivasi. Kalo kamu dah niat, dah punya kemauan gede buat tarveling, pasti ada aja cara buat pergi. Mo wisata domestik mo internasional.. kalo gak ada niat, gak ada kemauan pasti kaga bakalan pergi deh!

Sia2 banget kalo duit ato modal punya tapi kemauan gak ada. Baru kena masalah di pembuatan passport ntar dah keder deh! gagal lagi berangkatnya... yahh... kalo gak ada niat apa2 udah bobo aja di tempat tidur gak usah ngapa2in!


Kalau aku yang utama: INFORMASI.

Information, thats means cheaper way to travel!


Semakin banyak informasi soal tempat yang di tuju semakin baik, semakin banyak modal di bagian ini semakin sedikit jumlah uang yang bakalan di hamburkan... hehe...

Bayangkan kalau kamu ke suatu kota/negara, kalau kamu punya informasi di mana tempat makan halal yang paling murah? moda transport yang paling hemat apa? punya salinan line kereta api/metro/bus jadi gak sia2 waktu sama uang gara2 harus beli tiket lagi....

Itu sedikit contoh aja dari pentingnya persiapan, pokoknya INFORMASI, gunakan rumus komunikasi 5W+1H (who, what, which, where, how?)

Masih ora mudeng? ini contohnya:
Who? contact person lah, ada yang bisa di hubungi gak di kota itu? hehe mana tau dapat tempat tinggal gratisan, atau dinner gratisan... (ngarep dot com).
What? apa aktifitas yang mau kamu lakukan? sight seing? hiking? sepedaan? tour?
Which? moda transport mana yang mau kamu pake?
Where? kalo gak ada kontak person di tujuan, mau tinggal di hostel mana? di kota mana? di mana lokasi pasti hostel kamu? dimana lokasi pasti terminal bus? di mana lokasi kedutaan besar kita?
How? bagaimana kamu menuju suatu tujuan? bagaimana cara survive gak pake nasi 18 hari?

Masih banyak deh dengan rumus ini, ajaib banget, gak sia2 gue kuliah..huahauhauha....

Kata dosen aku dulu, "siapa yang menguasai informasi, akan menguasai dunia" so watch out guys... this girl will conquer the world (huahauhauh ketawa ala mak lampir!).

Selain bisa ngirit gara2 bejibun informasi, kita juga jadi lebih pede kalo kita jalannya cuma sendiri. Pada prinsipnya ini alasan aku ngeduluin informasi di atas segalanya. Berhubung gak ada "side kick" kita jadi bergantung sama diri sendiri.

Nyasar sendiri, kehabisan duit juga sendiri.. lahh  susah senang juga sendiri. Jadi kalo gak mau susah, yah persenjatakan-lah diri kalian dengan informasi. Kalau bisa detai kecil kek alamat kedutaan Indonesia sama nomor polisi tiap negara deh... sama bahasa setempat incase of emergency.. itu juga namanya informasi!!

Kalau persiapan sudah ok... yah rasa "takut" atau keder berpetualang sendiri pasti hilang. Toh kalian sudah antisipasi kalau ada hal yang melenceng...

Setelah informasi yang buaaanyaak di dapat, yah kita olah deh, bikin planing yang simpel, yang masuk akal, yang bisa kita raih. Create a good plan! a good plan is a plan with lots of back ups!! kalau buat rencana jangan buat satu aja, buat bakc up juga dong non! jadi kalau rencana kita gagal, bisa jalanin yang lain. Cuma gara2 hujan deras, jadinya tinggal di hostel aja seharian?? gak banget deh!

Buat itinerary yang jelas dengan back up plan yang bagus!

Contoh kalau kita pake couch surfing, jangan ngarep dot com sama satu host aja, kirim request sebanyak mungkin, mana tau--kek pengalaman gue, si host harus mendadak keluar kota satu minggu sebelum kita berangkat, dah ngira semua aman, damai, tentram.... jadinya kocar kacir juga! jadi create back up plan, sediakan at least 2 host!! sama 2-3 alamat hostel di kota tersebut!!

Ibarat pilem Ocean Eleven yang tenar, mereka bisa sukses sebab ada banyak back up plan... banyak escape route nya! jadi susunlah rencana yang etrbaik, yang memungkinkan buat kalian!

Contoh, kalau memang bawa tas koper yang beratnya 20 kiloan lebih, jangan deh buat rencana PP/pilang pergi naik METRO di Paris... gak tega gue!! kalau sudah dapat informasi kaliabn pasti tau kan....  di sana itu gak ada eskalator atau lift ya Non!

Jadi kalo kamu bukan atlet angkat besi gak usah deh mikirin METRO. Nyusahin orang ajah nanti... (pikir aja naik tangga lebih dari 20 step di 3 METRO station paling sedikit...).

Memang ada sih beberapa traveller yang bisa  traveling gak pake rencana, modal tas di punggung doang, dan pergi deh kemana angin membawa (cieee) tapi sanggup gak lo dengan segala konsekuensi yang mengikuti?? konsekuensi kelaparan dan tidur di emperan?

Ada beberapa cara sih buat ngumpulin duit, buat makan dikit2.. contoh ngumpulin botol bekas buat di jual di mini market di Jerman.. lumayan.. beberapa botol bisa buat beli roti sama kopi... tapi mampu gak lo travel se extreme itu??


Mungkin masih banyak yang lain, tapi aku tulis sampe disini dulu... nanti lanjutannya!!

4 Response to "Modal Jadi Backpacker (Cewek atau Cowok)"

morishige Says:

iya sih keknya... hal paling penting yang dilakukan sebelum jalan adalah ngumpulin informasi sebanyak-banyaknya.

kalo info dah lengkap, gak perlu nanya2 lagi deh. haha.. :)

Fico Says:

@ morishige
Bener bangeet! akudah ngerasa yang satu ini. Gak sia2 ngejilid hasil print out data dari internet, milah2 mana yang bisa di pake mana yang ngga. Trus sekali lagi dipilah pilih yang mana pas bisa masuk dalam itinerary yang udah aku konsep.
Hal penting lokasi dan biaya. Kalo mo ngirit harus tau info yang ini!

Kalopun jalan sendiri teteup pede juga!

sigit.raners Says:

ya sih kalau jaman sekarang sudah banyak buku panduan traveling murah jadi gak usah pusing-pusing mencarinya yang penting jangan asal booking tiket pesawat. sekarang, buku Lonely planet sudah banyak edisi traveling ke eropa, amerika itupun super komplit.

xabismalonso Says:

jadi intinya perkaya informasi yah. okedehh. sementara untuk pemula mau travelling sekitaran Jawa aja dulu :)

Post a Comment

There was an error in this gadget